Friday, September 4, 2009

Sedih dihalang Tazkirah Bulan Ramadhan

oleh: Mohd Aizat Bin Mohd Saleh

1. Sambutan Ramadhan kali ini sangat bermakna kepada seluruh umat Islam. Bulan memberikan peluang kepada kita mengumpul sebanyak mungkin pahala dan kebaikan. Bulan menyemai ikatan perpaduan dan merungkaikan hawa nafsu.

2. Sambutan Ihya' Ramadhan di kolej-kolej kediaman kampus UM kali ini sungguh meriah. Ini kerana kebetulan jatuh pada bulan kemerdekaan. Ini juga bermakna, bulan Ramadhan 'bulan merdeka jiwa dan pemikiran'

3. Namun, masih ada lagi golongan yang belum bersedia memerdekakan jiwa dan akal mereka, walaupun Malaysia sudah 52 tahun bebas dari penjajahan.

4. Tiga hari lepas, saya mendapat jemputan untuk berkuliah sempena bulan Ramadhan di Kolej Kediaman Ungku Aziz. Selaku pimpinan MPMUM, itu menjadi rutin bagi saya menunaikan jemputan tersebut. Tugas memberi kefahaman Islam kepada mahasiswa sebagai amanah yang paling besar untuk dilaksanakan.

5. Saya terkejut apabila mendapat sms daripada jawatankuasan program, semalam yang menyatakan kuliah saya dibatalkan atas alasan saya adalah ahli PRO-MAHASISWA.

6. Saya berfikir, di zaman kini, masih ada lagi golongan seumpama ini yang begitu tidak profesional. Lebih-lebih lagi di bulan Ramadhan yang mulia.

7. Selama hampir tiga tahun saya menyampaikan kuliah dan pengisian di kolej-kolej kediaman seluruh kampus, inilah kali pertama saya bertemu dengan kelompok sebegini. Saya cabar supaya membuktikan seandainya sepanjang kuliah saya, selama ini saya ada menyampaikan 'ajaran sesat' atau menyelewengkan aqidah mahasiswa-mahasiswa lain.

8. Jika tidak, saya harap kelompok seumpama ini agar sedar dan menjadikan bulan Ramadhan yang berbaki ini sebagai permulaan kesedaran mereka.

1 comment:

admin said...

Salam alaik...salam ramadhan..

La Tahzan Wa la Takhof...

Sesungguhnya Allah bersama-sama dengan orang yang benar.