Wednesday, September 21, 2011

Siapakah yang boleh menafikan peluang kedua setiap insan?


oleh: Mohd Aizat Bin Mohd Salleh

Soalan 1:

Assalamualaikum, aku orang yang bersembahyang 5 waktu (selalu juga ke masjid) dan waallahualam aku merasakan aku tidak ada melakukan dosa2 yang lain yang sebesar yang selalu aku lakukan, iaitu berzina dengan kekasihku (bukan dgn ramai wanita). Aku telah cuba mengelakkan diri berjumpa dgn nya pada hujung minggu sahaja kerana aku tahu diriku yang liar, dan pada hari minggu itu lah kami akan terjerumus dalam dosa zina bila berdua2an. Ini adalah kerana rasa cinta ke kepada si dia.

aku tahu semua itu dosa, aku membaca motivasi islam tetang nikmat penundukan nafsu dll. tetapi apabila aku berhadapan dengan kekasih aku itu, kekuatan ku untuk mengawal nafsu terus luntur dan seterus nya kami berzina, kadang2 berjimak di dalam kereta atau rumah nya jika tiada org.

selepas itu, pada pagi keesokkan nya aku akan menyesal teramat sangat dan merasakan kebodohan ku kerana tidak dapat membunuh nafsu ku yang gila itu. aku ingin mengetahui bagaimana kah aku dapat menghalang dari perkara ini berlaku lagi. berzina lepas itu bertaubat lagi, berkali2 begini aku pun rasa bersalah sangat, tak tahulah Allah Taala menerima taubat ku dan mengasihani aku , amat hina diriku ini dihadapanNya. Aku tak mahu lagi meredai kemungkaran yang Dia berikan kepada ku, aku mahu menhancurkan segala ini supaya aku dapat benar2 menjadi seorg yang beriman.

Sesiapa yang membaca ini harap membalas comment, aku tak pakai email betul cuma reply saja kat sini. Ustaz, Ustazah yang dirahmati Allah , harap dapat memberi nasihat yang sebenarnya untuk aku yang dalam kebingungan tentang ini. InsyaAllah! Semoga Allah merahmati dan menerima taubat kita semua. Amin!


Soalan 2:

Suatu persoalan saya pada ustaz merujuk pada laman web ustaz yang mana 'Sah berkahwin walaupun sedang mengandung anak zina dengan syarat pasangan atau pelaku tersebut bertaubat'. Boleh percaya ke taubat mereka ini?

Bukannya apa, kalau ustaz sudah meletakkan hukumnya macam itu, nanti bimbang orang-orang yang buat zina senang-senang sahaja akan buat zina lagi. Taubat entah betul entah tidak. Manusia zaman sekarang bukan boleh percaya.

Kiriman: zaujahsoleheh@yahoo.com


Ulasan:

Setiap manusia akan melalui kesilapan demi kesilapan di dalam kehidupannya. Oleh kerana manusia dijadikan oleh Allah s.w.t dengan penuh sifat kekurangan, maka kesalahan dan dosa sering mengelilingi dan menghambat dirinya. Dari sekecil-kecil manusia, hinggalah kepada sebesar-besar manusia, dari seorang manusia biasa hinggalah kepada seorang agamawan, kesemuanya pasti pernah melakukan kesilapan walaupun sekecil-kecil perkara. Tiada siapa yang boleh mendakwa dia akan terlepas dari sebarang kesilapan.

Kesilapan akan berlaku, seiring bergantinya hari demi hari dan waktu. Setiap manusia punyai ujiannya tersendiri yang telah diciptakan oleh Allah s.w.t. Hakikatnya, ujian tersebut bergantung kepada sejauh mana kekuatan dirinya dalam menghadapi. Seorang ahli perniagaan akan diuji dengan harta kekayaan yang mengelilingi hidupnya. Seorang ahli agamawan pula akan diuji dengan sifat riya' terhadap ilmunya. Begitu juga seorang ayah atau suami, akan diuji dengan isteri serta anak-anak di sekelilingnya. Ada juga yang diuji dengan ujian kemaksiatan yang sentiasa mengejar dan menghambat dirinya sepanjang waktu.

Di dalam berhadapan dengan ujian-ujian tersebut, ada yang tertewas, disamping ada juga yang tabah dan cekal dalam menghadapinya lalu berjaya mengharunginya. Yang tertewas sesetengahnya dengan naluri insani yang dibekalkan Allah s.w.t, dia kembali ke pangkal jalan, menyesal dan berusaha untuk memperbaikinya. Ada juga sesetengah daripada itu yang tidak menyedari lalu melakukannya kembali. Semuanya bergantung kepada kekuatan diri masing-masing.

Menilai insan

Dalam menilai setiap insan, seseorang hanya diberikan panduan secara zahir semata-mata. Tiada manusia yang diberikan hak untuk mengatakan bahawa "Engkau berdosa" dan "Engkau tidak berdosa". Mungkin seseorang itu boleh menilai dan menghukum dengan asas pandangan mata kasarnya sahaja, sedangkan hakikat yang sebenar hanya diri orang itu sendiri serta Allah s.w.t Yang Menciptakan dia sahaja yang Mengetahui. Islam sendiri telah mengehadkan perbuatan hukum menghukum ini di dalam kaedah fiqh: "Kita hanya berhukum dengan perkara yang zahir sahaja, sesungguhnya Allah sahajalah yang menilai rahsia-rahsianya (yakni apa yang tidak nampak)." Siapakah kita yang mampu untuk membaca isi hati manusia lain? Dan siapakah yang mampu mengetahui apa yang terkandung di dalam hati setiap insan?

Oleh kerana semua manusia tidak terlepas daripada kesilapan, maka setiap manusia juga memiliki ruang yang terbuka luas untuk bertaubat dan mendapat keampunan daripada Allah s.w.t. Setiap dari manusia mempunyai 'peluang kedua' untuk mendapat tempat kembali di sisi Allah. Jika kita menilai bahawa dosa dan kesilapan seseorang itu sangat besar dan menggunung tinggi yang tidak mampu diampun sekalipun, hakikatnya yang memberi keampunan datangnya dari Allah dan sesungguhnya rahmat dan keampunan Allah itu sangat luas dan besar bagi setiap manusia.

Taubat

Sesiapa sahaja pun boleh bertaubat, malah taubat itu boleh berlaku bila-bila masa dan di mana sekalipun. Asalkan ia ingin kembali ke pangkal jalan. Malah pada setiap masa, Allah membuka ruang seluas-luasnya bagi manusia yang pernah melakukan kesilapan untuk menghampiri keampunan Allah, dan Allah bersedia menghulurkan keampunan-Nya. Insan yang melakukan kesilapan di siang hari diberi ruang bertaubat di malam hari, sedangkan mereka yang berdosa di malam hari, diberi ruang untuk bertaubat di waktu siangnya. Di dalam sebuah hadis Qudsi, telah menceritakan bagaimana Allah s.w.t pada setiap hari di satu pertiga akhir malam, akan turun ke langit bumi lalu menyeru diantaranya: "Barangsiapa yang memohon ampun kepada-Ku, nescaya aku akan mengampunkannya." (Riwayat At-Tirmizi).

Allah sentiasa memandang kepada manusia yang tidak berputus asa dan mengharap keampunan-Nya. Apabila setiap hamba yang bersalah itu, timbul penyesalan atas perbuatannya maka itu merupakan petanda awal bagi sebuah taubat. Maka teruskanlah dengan penyesalan dan memohon ampun kepada Allah tanpa perlu berlengah. Firman Allah s.w.t (maksudnya): "Katakanlah: Wahai hamba-hamba-Ku yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (berbuat dosa dan kesilapan), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; Sesungguhnya Dia jua Yang Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani." (Az-Zumar, 53).

Sejahat mana pun kesilapan yang kita lakukan, yakinlah bahawa Allah itu Maha Pengampun. Kita sentiasa memiliki ruang untuk diberi keampunan. Sesiapa yang mengenali sifat Allah, maka dia akan mengetahui bahawa Allah itu belas dan ihsan sifatnya terhadap manusia. Berbeza dengan sifat manusia yang kadangkala selalu menilai akan besar dan kecilnya kesilapan orang untuk diberi kemaafan, sedangkan ia tidak menyedari bahawa dia sendiri tidak terlepas dari kesilapan dan kemaafan orang lain.

Justeru, siapakah kita dalam menilai baik dan buruk insan lain? Sesungguhnya tidak ada ruang bagi kita untuk menafikan hak setiap insan lain bertaubat. Malah dalam satu-satu ketika, dengan taubat yang dilaksanakannya, ia kembali bersih dan suci daripada dosanya yang lalu dan berubah menjadi insan yang soleh, mungkin lebih soleh daripada kita. Rasulullah s.a.w mengajar kita: “Seorang lelaki bernama ‘Abdullah, digelar ‘himar’ (keldai). Dia pernah menyebabkan Rasulullah s.a.w ketawa. Juga pernah Nabi s.a.w. menyebatnya (menjatuhkan hukuman) disebabkan kesalahan meminum arak. Pada suatu hari dia ditangkap lagi (disebabkan kesalahan meminum arak), maka baginda pun menghukum lalu dia disebat. Seorang lelaki berkata: “Ya Allah! Laknatilah dia, alangkah kerap dia ditangkap”. Lantas Nabi s.a.w pun bersabda: “Jangan kamu semua melaknatinya! Demi Allah apa yang aku tahu dia mencintai Allah dan RasulNya”. (Riwayat al-Bukhari).

Jangan ulangi

Namun, keampunan Allah s.w.t yang terbuka luas itu bukanlah tiket sewenang-wenangnya bagi setiap insan untuk terus melakukan kesilapan. Kerana hakikat yang perlu diingati dalam sebuah taubat itu adalah dengan tidak mengulangi kesilapan dan kesalahan yang telah lalu dilakukan. Sentiasalah berazam untuk meninggalkan kesalahan dan dosa itu dan berusaha menghindarkan diri dari terjebak dengan perlakuan tersebut. Menutup pintu-pintu dan jalan-jalan yang boleh membawa kepada berulangnya kesilapan lalu.

Kesilapan lalu bukan untuk diratapi, tetapi untuk diperbaiki. Mana yang baik perlu diulangi dan ditambahkan lagi kebaikan, sedangkan perkara yang buruk itu dijadikan pengajaran agar ia tidak dilakukan di kemudian hari. Sesungguhnya jika kita mengetahui bahawa kematian yang pasti kita lalui tidak menentu masa hadirnya, nescaya kita akan selalu mengingati bahawa dosa yang kita lakukan masih terlalu banyak untuk dimohon taubat kepada Allah.


2 comments:

mielajasmin said...

peluang kedua..

kalau la boleh undur kn mase lalu,

:(

Mohd Aizat Bin Mohd Saleh said...

Yg silap jgn dikenang, yg baik diteruskan.. Namun, tiada salahnya mengenang masa silam

Mohd Aizat