Sunday, May 1, 2011

Disebalik kesusahan dan Pesta Buku Antarabangsa

Bersama Faris di Pesta Buku, sahabat lama dengan buku yang dibeli. Beliau juga peminat saya dan saya mengagumi ketabahannya.


oleh: Mohd Aizat Mohd Salleh

Hidup ini jika kita selalu merenung, kita akan mendapati banyak perkara tersirat.

Sebab itu, banyak ayat Al-Quran menyarankan agar kita selalu berfikir dan mencari hikmah disebalik kewajipan, larangan, teguran. Malah disebalik musibah, tentunya banyak hikmah untuk difikirkan.

Orang yang selalu dilanda musibah dan berfikir, dia akan mencapai tangga yang disebut hakikat. Yakni hakikat kehidupan.

Apabila dia merenung di setiap penjuru sudut kesusahannya, dan dia menyandarkan kembali kepada Allah, pencipta dirinya, maka dia pasti merasai kemanisan.

Dia merasai kemanisan hikmah disebalik ujian kepada dirinya.

Selalunya orang berfikir sebegitu, dia akan menjadi matang. Dia akan cuba survive dalam hidupnya, dan kesusahannya itu menguatkan diri, jiwa dan kadang kala memberi motivasi kepada manusia sekeliling.

Tulisan dan Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur

Alhamdulillah
, penulisan saya akhirnya diterbitkan oleh PTS. Sungguh menggembirakan kerana sempat buku ini menyertai Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur, meski berbaki hanya dua hari.

Terima kasih kepada sahabat-sahabat yang menghantar mesej tahniah. Seperti Shazni, Shafie, Rusydi, Faris, Shahida, Azlinah, Hashima, Khairunnisa, Fahmi dan Fadzil. Mohon maaf jika tidak sempat berbalas.

Apa pun, terima kasih atas sokongan.

Tulisan ini hanya salah satu sumbangan kecil saya kepada masyarakat. Ya, saya terfikir, apakah kekuatan dan sumbangan yang perlu saya berikan kepada masyarakat setelah saya bergraduasi.

Amat malang dalam kondisi yang sedikit terbatas, saya tidak melakukan apa-apa untuk berjasa kepada masyarakat. Justeru saya menulis.

Menulis adalah proses saya menyampaikan idea dan pemikiran saya kepada masyarakat. Supaya pemikiran saya dapat diserap kepada masyarakat dan mereka menerimanya.

Ia juga boleh memperbaiki pemikiran masyarakat yang tidak betul.

Bagaimanapun, setiap orang mesti menulis tidak kira dalam lapangan apa dia berada. Anda perlu menyampaikan pemikiran anda kepada masyarakat.

Penulisan anda juga dapat menangani pemikiran-pemikiran kotor yang banyak timbul kebelakangan ini. Kekotoran politik misalnya, perlu dihapuskan dengan menulis agar masyarakat tidak terpengaruh dengannya.

Jika kita banyak berfikir, maka kita akan banyak menemui cerita dan kisah yang sangat bermakna. Dan kisah itu perlu dihidupkan dengan sebuah penulisan.

Pesta Buku Antarabangsa
PWTC
30 April 2011 (Sabtu)